Pakar SEO Latief Pakpahan Termurah

Sudah banyak pakar SEO bermunculan untuk membantu para pengusaha. Bagi Anda yang memiliki sebuah bisnis dan ingin mengembangkan bisnis tersebut segera hubungi Pakar SEO Latief Pakpahan untuk mengoptimalkan website bisnis anda agar dapat berkembang.

Salah satu bencana terbesar di semua olahraga dalam sejarah baru-baru ini, Knicks harus membuktikan bahwa gaji mereka yang sangat besar dapat memenangkan pertandingan atau menghadapi masa depan yang tidak terlalu baik. Dengan sebagian besar uang mereka dikurung dengan pelatih kepala baru yang egois, Isiah Thomas akan berusaha keras untuk memenuhi harapan penggemar New York.

Pakar SEO Latief Pakpahan

Pemain paling berbakat di Knicks adalah point guard Stephon Marbury. Masalah dengan Marbury adalah dia sering terlalu egois untuk seorang point guard dan biasanya berakhir dengan tim yang kalah karena sikapnya. Sulit membayangkan Knicks berhasil jika Isiah tidak bisa membuat Marbury mulai bermain basket tim. Di belakang Marbury masih muda, dan pendek, Nate Robinson.

Nate adalah opsi yang bagus dari bangku cadangan dan bisa mencetak poin, tetapi ukuran tubuhnya membuatnya menjadi pemain bertahan yang serius. Di posisi kedua ada Jamal Crawford dan Steve Francis. Kedua pemain itu adalah pemain tembak-menembak yang egois dengan banyak bakat. Kedua pemain juga harus mencari cara agar bisa lebih efektif dalam mencetak gol.

Harapkan keduanya untuk berbagi waktu kecuali salah satu dari mereka muncul sebagai permainan opsi yang andal masuk dan keluar. Posisi depan diisi oleh Jared Jeffries, Quentin Richardson, David Lee dan Channing Frye. Dari keempatnya, Frye lah yang memiliki masa depan paling cerah sebagai seorang Knick.

Channing memiliki musim pendatang baru yang hebat, dengan rata-rata 12,3 poin dan 5,8 rebound per game dan harus meningkatkan angka-angka itu dengan satu tahun di bawah ikat pinggangnya. Jeffries diakuisisi dari Wizards dan Knicks berharap dia akan membawa ketangguhan dan pertahanan ke tim tanpa keduanya.

Terakhir di posisi tengah adalah Eddy Curry, yang pernah disebut sebagai kemungkinan kedatangan kedua Shaq. Curry bukanlah salah satu pemain paling cemerlang di liga, tetapi harus mampu mencetak gol yang cukup untuk membantu Knicks tetap seimbang. Saat ini, ini adalah taruhan yang cukup aman bahwa Knicks menyesali menukar pilihan mereka untuknya.

Knicks tahun 2006 tidak jauh berbeda dari 2005, tetapi pelatih baru, yang melatih untuk pekerjaannya, dan mungkin keputusasaan dapat membantu mereka mencetak lebih banyak kemenangan. Sulit untuk melihat babak playoff untuk tim dengan keegoisan sebanyak ini, tetapi mereka pasti memiliki bakat untuk melakukannya jika mereka menemukan cara untuk bermain bersama.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *